Akhmadfarhan's Blog

Berbagi Tips Manajemen, Kepemimpinan, Motivasi

Persiapan Menikah

pada 10 Januari 2012

Menikah adalah salah satu momen terpenting dalam kehidupan seorang manusia setelah kelahiran dan kematian. Pintu masuk atau gerbang menuju hidup bersama dalam rumah tangga itulah fungsi pernikahan. Untuk itu, menikah harus dipersiapkan secara matang dan terencana. Persiapan harus dilakukan secara komprehensif dan jauh-jauh hari sebelumnya.

Ada beberapa hal yang harus dipersiapkan oleh mereka yang akan menikah. Diantaranya yaitu:
1. Persiapan ilmu
Semua perbuatan harus dilandasi oleh pengetahuan alias ilmu. Pengetahuan yang diperlukan oleh orang yang akan menikah adalah hukum pernikahan, hak dan kewajiban suami istri, cara mengelola rumah tangga, dan lain sebagainya. Bahkan ilmu tentang mengelola keuangan keluarga atau memasak seharusnya dipelajari sebelum seorang perempuan menikah.

Waktu kuliah dulu, saya belajar tentang ilmu pernikahan dengan ikut seminar, diskusi, baca buku, dengerin kaset dan ngobrol-ngobrol sama orang yang sudah menikah. Bukan hanya teori tapi tips praktis juga bisa kita dapatkan. Bahkan motivasi untuk menikah pun akan semakin meningkat seiring dengan semakin seringnya kita belajar.

Banyak permasalahan yang timbul setelah pernikahan hanya karena kurangnya ilmu dan pemahaman dari suami istri. Untuk itu, persiapan ilmu ini mutlak dilakukan oleh semua anak muda. Di Malaysia, mereka mewajibkan generasi mudanya untuk ikut kursus perkawinan. Biasanya diadakan di kampus-kampus. Sayangnya, di Indonesia belum diwajibkan. Jadi semua sangat tergantung kepada kesadaran masing-masing.

2. Persiapan mental
Sebelum dan sesudah menikah adalah dua kondisi yang sangat jauh berbeda. Dulu hidup sendiri, mau pergi kesana kemari tidak perlu izin istri. Setelah menikah hal itu tidak bisa dilakukan lagi. Dulu gaji bisa digunakan sesuka hati, sekarang harus dikelola untuk kepentingan bersama. Hidup kita tidak akan sama setelah menikah.

Mental untuk hidup bersama harus dipersiapkan. Sepasang suami istri bukanlah anak kembar yang punya sifat, kebiasaan dan kematangan emosi yang sama. Anak kembar aja gak bisa sama persis kan? Apalagi suami istri yang berasal dari latar belakang keluarga yang berbeda.

Persiapan untuk bisa saling memahami, saling berbagi, saling mengisi dan bertoleransi harus dimiliki sejak dini. Suami atau istri jangan egois dan selalu ingin menang sendiri. Mereka harus siap untuk bekerja sama mengayuh biduk rumah tangga.

Caranya yaitu dengan sebanyak mungkin berinteraksi dengan banyak orang dan belajar menjadi pemimpin. Kalau saya melakukannya dengan cara aktif di organisasi. Dengan begitu, saya sering bekerjasama dengan banyak orang yang memiliki karakter yang berbeda. Saya jadi lebih memahami cara berfikir dan bersikap seorang wanita. Hal ini memudahkan mental saya untuk hidup bersama dalam perbedaan dan berani bertanggung jawab sebagai kepala rumah tangga.

3. Persiapan fisik
Jangan menganggap sepele persiapan fisik ini. Bukan dari sisi penampilan saja yang harus terjaga tapi yang lebih penting adalah kesehatan. Setelah menikah, kita harus bertanggung jawab untuk mengelola rumah tangga yang mandiri terlepas dari orang tua. Suami dan istri harus berbagi peran dalam menjalankan tugas sehari-hari.

Fisik yang sehat sangat dibutuhkan untuk mengerjakan pekerjaan rumah seperti masak, mencuci, bersih-bersih dan lain-lain. Selain itu, faktor kesehatan juga sangat penting untuk menjaga keharmonisan dalam rumah tangga. Jika ada penyakit-penyakit yang mungkin bisa merusak keharmonisan, lebih baik sebelum menikah sudah dikonsultasikan ke dokter. Terapi atau pengobatan harus segera dilakukan.

Jagalah kesehatan dari usia muda. Hindarilah makanan dan minuman yang bisa merusak tubuh anda. Tidur dan berolahragalah secara teratur. Bila ada gangguan kesehatan, segera diatasi.

4. Persiapan finansial
Uang bukan segalanya tapi segalanya perlu uang. Menikah dan setelah menikah memang perlu uang. Itu sudah pasti tapi jangan dijadikan hambatan untuk melangkah. Uang itu besar kecilnya, cukup tidaknya sangat tergantung kepada kita sendiri. Tidak ada standar berapa biaya yang harus disiapkan untuk menikah.

Minimal kita harus menyiapkan biaya untuk yang wajibnya saja. Biaya penghulu, mahar atau mas kawin dan biaya lain untuk akad nikah. Untuk resepsi tergantung kesepakatan kedua keluarga. Sesuaikanlah anggaran pernikahan dengan kemampuan. Jangan terlalu memaksakan diri.

Coba untuk belajar mandiri sejak dini. Mencoba bisnis saat kuliah sambil menabung untuk menikah. Asyik kan? Untuk lebih memotivasi silakan baca tulisan ini http://akhmadfarhan.wordpress.com/2011/12/04/menikah-muda-kenapa-tidak/

Siapa yang siap untuk menikah?

About these ads

17 responses to “Persiapan Menikah

  1. [...] lanjutan tulisan ini, http://akhmadfarhan.wordpress.com/2012/01/10/persiapan-menikah/ Share this:EmailPrintFacebookTwitterDiggLinkedInStumbleUponRedditLike this:Suka2 bloggers like this [...]

  2. izal mengatakan:

    kata-kata “Menikah adalah salah satu momen terpenting dalam kehidupan seorang manusia setelah kelahiran dan kematian.” setelah kematian, masa mau menikah, mungkin sedikit direfisi saja, trims.

    • akhmadfarhan mengatakan:

      Thanks utk masukannya. Kalimat itu maksudnya adalah ada 3 momen penting dlm kehidupan manusia yaitu kelahiran, pernikahan dan kematian.

  3. to be happy mengatakan:

    Mantrab artikelnya, buat rekomendasi saya..

  4. honeylizious mengatakan:

    siapa yang siap menikah?

    *angkat tangan*

    *tutup muka pake taplak*

    salam kenal mas :)

  5. jimmy bonang mengatakan:

    sip deh artikelnya bermanfaat banget tuh, yang paling penting mental sama finansial yaa heheh

    baca juga nih buat yang udah menikah Hadiah Untuk Ulang Tahun Pernikahan

  6. Bagus H. Jihad mengatakan:

    Setuju sekali, banyak hal yang harus dpersiapkan sebelum menikah, karena menikah adalah harus mampu memberi dan menerima. Memberikan kelebihan kita dan menerima segala kekuarangan pasangan kita.

    Banyak hal yang belum terungkap dari perkenalan yang mungkin sudah di jalin berdua, kata orang,” belum kelihatan aslinya”. Nah ketika menikah inilah siap-siap ketahuan belangnya!

    Faktor penting yang harus dijaga adalah komunikasi, privasi masing-masing individu dan menyelesaikan persoalan sebelum berangkan ke peraduan.

    Salam Takzim.

  7. Ibnu Muslich CH mengatakan:

    Bismillah.
    mencari ispirasi, salam kang…

  8. HASBI mengatakan:

    Menikah adalah memulai pengembaraan dua insan
    Sambil berbagi sukaduka sepanjang jalan
    Sambil syukur merangkai kisah kasih
    dalam nauungan perlindungan Sang Maha Pengasih

  9. Asalasah mengatakan:

    Wah tulisan anda mantap mantap.. :D

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 39 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: